Friday, 13 January 2012

TAK PASAL-PASAL AKU KENE GI KUIL HINDU ........

Hari ini aku letih betul. Ke hulu ke hilir nak menyelesaikan dan menyiapkan dokumen pinjaman PTPTN anak yang dapat masuk politeknik. Yang politeknik dan PTPTN pun satu hal jugak. Hari Selasa, 10 Januari 2012 keputusan kelulusan pinjaman PTPTN diumumkan. 15 Januari 2012 pihak politeknik dah nak kumpul semua dokumen sebab minggu berikutnya PTPTN dah nak kutip.


Semalam aku cetak dokumen-dokumen secara online. Pagi tadi berbaris kat Pejabat Pos beli setem hasil. Nak dapat 2 keping setem hasil kena tunggu dekat sejam. Lepas tu isi pulak maklumat dalam dokumen-dokumen tersebut. Kena pulak taip surat pengesahan isteri tidak bekerja. Sebab dalam senarai semak tersebut hendak surat pengesahan bagi isteri atau suami yang tidak bekerja. Yang tidak ada pendapatanlah maksudnya. Lepas itu kena pulak photostat salinan-salinan sijil SPM anak, kad pengenalan dan cetak slip gaji aku. Nak bukak laman web bapak la slownya sebab talian internet entah apa-apa. Laju lagi kura-kura berjalan.

Dah cukup semua dokumen, aku kena pulak jumpa pegawai atasan aku untuk dapatkan pengesahan bagi salinan-salinan dokumen yang diphotostat tadi dan sebagai saksi dalam dokumen perjanjian pinjman PTPTN. Dah siap semua ditandatangani oleh pegawai atasan aku, aku kena pulak cari Yang Berhormat untuk dapatkan tandatangan bagi surat pengesahan tidak bekerja bagi isteri aku pulak. Yang ni yang panas dalam sejuk ni.

Hari ini cuaca redup dan sejuk tapi hati jadi panas. Bukan sebab ada bara api dalam baju tapi susah sangat nak dapatkan tandatangan Yang Berhormat kita sendiri. Ketiga-tiga YB Parlimen dan DUN entah ke mana tak tau. Sibuk mengalahkan menteri. Dengarnya kat Dewan Rakyat tak ada pulak persidangan. Kat Dewan Undangan Negeri pun tak ada persidangan. Kalau ada sidang DUN kenapa YB Dun Damak, YB Dato' Lau Lee ada kat kawasan?

Patutpun rakyat jelata marah kat YB-YB yang amat sibuk ni. Nak jumpa untuk dapatkan tandatangan pun susah. Itu belum nak minta duit mereka. Patutnya bila dah jadi wakil rakyat senanglah rakyat nak berjumpa untuk urusan-urusan menandatangani borang-borang. Maklumlah sekarang ni musim anak-anak dapat tawaran belajar sana sini. Kalau sibuk sangat dengan kontrak dan berniaga, baik tak payah jadi wakil rakyat. Ramai lagi yang boleh jadi wakil rakyat. Kalau mereka pentingkan kontrak dan bisnes buatlah kontrak dan bisnes tu.

Mujur dan nasib baik lah ada seorang lagi yang sentiasa dekat dengan rakyat iaitu YB Dato' Lau Lee. Ibarat macam Ahli Parlimen dia di Jerantut. Manakan tidak, semua borang-borang bagi semua DUN dia yang tandatangani. Baik dia je jadi Ahli Parlimen. 

Oleh kerana hanya YB Dato' Lau Lee sahaja yang ada di kawasan, aku pun pergilah ke Pusat Khidmat DUN Damak untuk minta tandatangannya. Tak ada pulak dia di pejabat. Kata kerani di pejabatnya YB Dato' ada program dengan MIC di kuil hindu di batu 1. Nak tak nak terpaksalah aku menyusul dia di sana. Tak pasal-pasal hari ini aku pergi ke kuil hindu. Tapi program YB Dato' dengan MIC bukan di dalam kuil tapi di dewan di sebelah kuil tersebut. Dua tiga orang kawan yang lalu dari Jerantut menghala ke Damak agaknya pelik tengok aku berhenti dan berjalan kaki masuk ke dalam kuil. Dalam hati mereka mungkin tertanya-tanya, kenapa pulak kawan aku tu masuk ke dalam kuil?

Pilihanraya dah semakin dekat pun YB-YB kita ini masih dengan hal masing-masing. Tak ada lalulah nak bekerja keras melawat kawasan macam YB Dato' Lau Lee. Yang bagusnya YB Dato' Lau Lee ni memang bekerja keras dari dulu lagi. Kalau ada orang jemput dia mesti dia akan hadir. Tak kiralah majlis politik, kenduri kahwin, jamuan raya atau apa-apa sahaja majlis, biasanya dia akan hadir. Pendek kata kalau dia hadir sampai ke tempat basuh pingganlah dia bersalam dengan orang yang ada di majlis tersebut. Bukan nak kempen tapi itulah hakikatnya. YB-YB kita ....... hampeh. Nak hadir pun payah. Main pilih-pilih je kalau nak hadir dalam sesuatu majlis.

Entahlah apa nak jadi dengan Jerantut ni.

0 comments:

Post a comment

Popular posts

 

©2009 JERANTUT DAILY | by TNB